Scatter Pink

Scatter Hitam

rokokbet

BET4D

scatter hitam

SCATTER PINK

Sacsayhuaman, Benteng Terbesar yang Pernah Dibangun Kekaisaran Inca

adminajaib Avatar
Sacsayhuaman, Benteng Terbesar yang Pernah Dibangun Kekaisaran Inca

Sacsyahuaman adalah benteng terbesar yang diketahui pernah dibangun Kekaisaran Inca. Sacsayhuaman juga Sacsaywaman atau Saqsawaman, berarti ‘Elang Kerajaan, yang terletak di tepi utara bekas ibu kota Inca, Cuzco.

Benteng Sacsyahuaman dibangun pada masa pemerintahan Pachacuti (1438-1471 M) dan para penerusnya.

Baca Juga: Situs Togel Casino

Tembok besar dan kokoh ini tetap bertahan hingga saat ini sebagai bukti tidak hanya kekuatan Kekaisaran Inca, namun juga keahlian para arsitek Inca.

Mereka menggunakan pendekatan dalam memadukan struktur monumental mereka secara harmonis ke dalam bangunan dan pemandangan alam.

Sacsayhuaman masih digunakan sampai sekarang untuk peragaan ulang upacara yang terinspirasi dari Kekaisaran Inca.

Benteng terbesar yang dibangun oleh Kekaisaran Inca ini dibangun di tanjung berbatu. Lokasinya ditinggikan menghadap tanah rawa utara di luar ibu kota Inca, Cuzco.

Temuan tembikar menunjukkan bahwa situs tersebut sebelumnya pernah ditempati oleh penduduk Kekaisaran Inca.

Desain benteng ini dikerjakan oleh 4 orang arsitek, yaitu Huallpa Rimachi, Maricanchi, Acahuana, dan Calla Cunchui.

Baca Juga: Review film terbaru

Konstruksi

Pembangunannya dimulai pada masa pemerintahan pembangun besar kekaisaran Inca, Pachacuti Inca Yupanqui. Kemudian dilanjutkan putranya Thupa Inca Yupanqui pada pertengahan abad ke-15 M,

Struktur pertama dibuat hanya dengan menggunakan lumpur dan tanah liat. Penguasa berikutnya kemudian menggantinya dengan batu megah yang menggunakan balok-balok poligonal besar yang dipotong halus.

Banyak di antaranya tingginya lebih dari 4 meter dan beratnya lebih dari 100 ton. Untuk menyelesaikan proyek sebesar itu, 20.000 pekerja direkrut berdasarkan sistem Inca yang sudah mapan.

Mereka bekerja dalam sistem rotasi, 6.000 orang diberi tugas penggalian, sementara 4.000 lainnya menggali parit dan meletakkan fondasi.

Tembok benteng dibangun dalam bagian-bagian vertikal, kemungkinan setiap bagian menjadi tanggung jawab satu kelompok buruh etnis.

Suku Inca adalah ahli tukang batu. Balok-balok besar digali dan dibentuk hanya dengan menggunakan batu yang lebih keras dan perkakas perunggu.

Baca Juga: Ramalan angka laut selatan

Tanda-tanda pada balok-balok batu menunjukkan bahwa sebagian besar balok-balok tersebut ditumbuk untuk dibentuk, bukan dipotong.

Balok-balok tersebut dipindahkan menggunakan tali, kayu gelondongan, tiang, tuas, dan tanjakan tanah. Beberapa batu masih memiliki simpul atau lekukan yang menonjol yang digunakan untuk membantu pekerja memegang batu tersebut.

Batuan dipahat secara kasar di dalam tambang batu dan kemudian dikerjakan kembali di tempat tujuan. Hal itu jelas terlihat dari contoh-contoh yang belum selesai yang tertinggal di tambang batu dan di berbagai rute menuju lokasi pembangunan.

Pemotongan halus dan pemasangan balok di lokasi sangat tepat sehingga tidak diperlukan mortar. Terakhir, permukaan akhir dibuat menggunakan batu gerinda dan pasir.

Arkeologi eksperimental telah menunjukkan bahwa mempersiapkan dan mendandani batu-batu yang digunakan oleh suku Inca jauh lebih cepat daripada perkiraan para sarjana sebelumnya. Meski begitu, dibutuhkan waktu berbulan-bulan untuk menghasilkan satu tembok.

Suku Inca juga memastikan bahwa blok mereka saling bertautan dan dinding dibuat miring. Tujuannya untuk memaksimalkan ketahanan mereka terhadap kerusakan akibat gempa.

Waktu telah membuktikan efisiensinya, karena gempa bumi yang terjadi selama 500 tahun hanya menimbulkan sedikit kerusakan pada benteng Kekaisaran Inca ini. Strukturnya masih utuh dan Sacsayhuaman tidak terkecuali.

Desain
Jika teori bahwa seluruh Cuzco ditata membentuk puma jika dilihat dari atas benar, maka Sacsayhuaman adalah kepalanya. Benteng ini memiliki tiga teras berbeda yang saling mundur ke belakang.

Dindingnya, masing-masing mencapai ketinggian 18 meter, ditata secara zigzag yang membentang sepanjang 540 meter sehingga setiap dinding memiliki hingga 40 segmen.

Bentuk itu memungkinkan pihak bertahan untuk menangkap penyerang dalam baku tembak. Mereka juga terbantu oleh kelengkungan umum seluruh fasad benteng.

Selain itu, arsitek Kekaisaran Inca sering kali berusaha memadukan struktur mereka secara harmonis dengan lanskap alam sekitarnya. Garis besar Sacsayhuaman juga dibangun untuk meniru kontur pegunungan yang menjulang di belakangnya.

Hal ini terutama terlihat ketika matahari menciptakan bayangan segitiga yang dalam di antara teras-teras zigzag. Cara yang persis sama seperti yang terjadi di pegunungan dengan puncak dan lembahnya.

Dalam pertimbangan pertahanan lainnya, hanya ada satu pintu kecil di setiap teras yang memberikan akses ke interior bangunan dan menara di lereng bukit di belakangnya.

Catatan saksi mata di Spanyol menggambarkan sebuah menara melingkar besar berlantai empat atau lima. Menara itu ditempatkan di tengah-tengah benteng dan fondasinya (bersama dengan dua menara lainnya) dapat dilihat hingga saat ini.

Di bagian belakang kompleks, di area yang disebut Suchuna (perosotan), terdapat lebih banyak teras, serambi, bangunan tambahan, dan sistem pasokan air termasuk tangki air dan saluran air.

Terakhir, terdapat area terasering yang dipotong di sisi Bukit Rodadero. Area tersebut dianggap sebagai tempat suci keagamaan.

Mungkin area itu didedikasikan untuk dewi bumi Pachamama, atau platform pengamatan bagi penguasa Kekaisaran Inca untuk menyaksikan upacara dari atau tempat pengamatan astronomi.

Related Keyword:

Bet4D

bet4d

bet4d

bet4d

bet4d

bet4d

bet4d

bet4d

bet4d

bet4d

bet4d

bet4d

Mega4D

Mega4D

Mega4D

Mega4D

Mega4D

Mega4D

Mega4D

Mega4D

Mega4D

Mega4D

Mega4D

GURUTOTO

RTP GACOR

Mega4D

Mega4D

Mega4D

Mega4D

Mega4D

Mega4D

Mega4D

Mega4D

Mega4D

Mega4D

Mega4D

Mega4D

Mega4D

Mega4D

rokokbet

Scatter hitam

Rokokbet

Nana4d

situs toto situs toto

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Author Profile

John Doe

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit, sed do eiusmod tempor incididunt ut labore et dolore magna aliqua. Ut enim ad minim veniam.

Search

Bet4D

bet4d

bet4d

bet4d

bet4d

bet4d

bet4d

bet4d

bet4d

bet4d

bet4d

bet4d

bet4d

bet4d